Cartier JEWELLERY

Cartier memakukannya: dengan Juste un Clou

Untuk menghirup kehidupan baru Juste un Clou dari Aldo Cipullo koleksi dari Tujuh Puluh, Christian Larson telah menyutradarai film yang menyegarkan Cartier. Menampilkan dua gadis muda yang terpikat oleh kebebasan, film nakal dan kontemporer ini merayakan desain baru untuk tahun 2017. Lihatlah lebih dekat pada gelang (tersedia dalam emas mawar atau emas kuning) yang dilapisi dengan berlian dan kalung torsi spektakuler dengan emas abu-abu juga diaspal dengan berlian.

Aldo Cipullo, pikiran kreatif di balik gelang Cinta ikon dan terlaris di Cartier di tahun pertamanya di Cartier New York, tanpa diragukan lagi, adalah salah satu perancang perhiasan terbesar di zaman modern kita.

Tidak puas dengan Cartier Love, Cipullo akan dua tahun kemudian pada tahun 1971, membuat Juste un Clou, diterjemahkan dari bahasa Perancis sebagai “Just a Nail”.

Paku menjadi perhiasan. Dirancang pada tahun 1970-an di New York, gelang Juste un Clou pertama mencerminkan era liar dan freewheeling. Berani, modern, dan inovatif, Juste un Clou adalah sentuhan kreatif pada objek yang akrab. Koleksi perhiasan ini melampaui sehari-hari, menjadikannya indah, untuknya dan untuknya.

Dengan desain yang tidak diragukan lagi adalah paku yang dililitkan di pergelangan tangan, itu terinspirasi oleh kecintaan desainer terhadap perangkat keras tetapi juga merupakan simbol sikap non-konformis. Perhiasan seharusnya jatuh dengan anggun di tubuh, tetapi Juste un Clou menonjol, secara harfiah dan kiasan. Itu adalah paku yang dilemparkan ke dalam emas 18K, tangan ditarik ke dalam lingkaran untuk menjadi gelang, atau cincin.

Juste Un Clou memiliki sejarah yang membentang lebih dari 40 tahun. Ini adalah kebalikan dari perhiasan kuno dan menyediakan jendela untuk melihat fleksibilitas dan imajinasi rumah desain. Desain kasar datang untuk melambangkan “semangat pemberontak dan energi mentah di New York City” pada saat itu.

Pada 2012, Cartier memproduksi pameran karya Cipullo dan merilis kembali gelang Kuku dengan warna kuning, putih, dan merah muda emas serta paviliun versi khusus yang seluruhnya terbuat dari berlian.

Torsi emas JUSTE UN CLOU, mendekati leher untuk dampak maksimal, memamerkan kepercayaan radikal dengan pernyataan kesetiaan yang kuat terhadap sikap berani.

Awal bulan ini, Cartier sekali lagi menghembuskan kehidupan baru untuk koleksi, menghadirkan karya-karya baru dalam sebuah pameran desain bertema yang disebut “Ketika Biasa Menjadi Berharga” di Salone del Mobile di Milan. Di antara pilihan baru adalah gelang besar, serta kalung yang diperbesar, Torsi Juste un Clou.

Ya, Cartier benar-benar berhasil. Sekali lagi. Tangan ke bawah.

Seperti kemarin